Keraton Cirebon Gelar Tradisi Maleman untuk Sambut Lailatul Qadar

20

Cirebon, Buletinnusantara – Keraton Kasepuhan Cirebon, Jawa Barat, menggelar tradisi “maleman” dalam rangka menyambut sepuluh hari terakhir Ramadhan yang dikenal dengan keutamaannya berupa Lailatul Qadar dan umat muslim pun diimbau memperbanyak doa dan dzikir.

“Hajat maleman digelar setiap malam ganjil dalam rangka Lailatur Qadar, pada hajat maleman kami dari keraton mengirim minyak kelapa, lilin dan ukup ke Astana Gunung Jati atau komplek makam Sunan Gunung Jati,” kata Sultan Keraton Kasepuhan Sultan Sepuh XIV Pangeran Raja Adipati Arief Natadiningrat di Cirebon, Minggu (26/06/2016).

Sang Sultan menjelaskan, tradisi tersebut sudah turun temurun dan juga ada filosofi yang terkandung dalam tradisi itu, di mana lilin dan minyak kelapa dinyalakan dengan kapas setiap malam ganjil pada sepuluh hari akhir Ramadhan.

Selain lilin dan minyak kelapa, dibakar pula ukup sebagai pengharum ruangan. “Filosofinya, setiap sepuluh hari terakhir Ramadhan, terutama setiap malam ganjil, kita harus selalu siap tak tidur,” ujar Sultan.

Tradisi tersebut dimulai Minggu malam di makam Sunan Gunung Jati. Untuk itu, pagi tadi para kaum ibu wargi keraton dengan dipimpin Raden Ayu Sarifah Isye Natadiningrat yang merupakan istri Sultan Arief mengadakan saji ukup lilin dan delepak untuk dikirim ke Astana Gunung Jati.

Seluruh saji itu kemudian dibawa dari Keraton Kasepuhan ke Astana Gunung Jati oleh lima kraman Astana Gunung Jati yang membawa tombak, kotak, payung dan gerbong.

Menurut Sultan, tradisi tersebut merupakan salah satu dakwah sejak zaman Sunan Gunung Jati yang mengandung makna filosofis.

“Umat Islam untuk terjaga dari tidur dan lebih banyak berdoa, berdzikir, membaca Alquran, salat sunah dan ibadah lainnya,” ujarnya.

“Dengan begitu, diharapkan para malaikat yang membawa rahmat Allah, Lailatul Dadar datang kepada umat,” pungkasnya.

Baca Juga
Komentar
Loading...