Jokowi: Perempuan adalah Kunci Pembangunan Bangsa

 

Jakarta, buletinnusantara – Fatayat NU menggelar acara bertajuk The International Young Moslem Women Forum (IYMWF) di Jakarta. Acara yang dibuka oleh presiden Jokowi ini dihadiri oleh ratusan peserta dari dalam dan luar negeri.

Dalam pidatonya, Jokowi mengapresiasi langkah-langkah perempuan yang sudah banyak berperan dalam pembangunan. Menurutnya, peran-peran perempuan di sektor publik harus terus ditingkatkan.

“Contohnya, saat ini ada sembilan menteri perempuan dengan karakter yang berbeda-beda. Ada yang lembut, ada yang progresif ada yang teguh pendiriannya pantang mundur” sambil mencontohkan beberapa menteri, Jokowi memancing gelak tawa peserta.

Jokowi juga menyatakan apresiasi dan optimisme atas acara ini. Dengan bertemunya tokoh-tokoh muda perempuan dari berbagai negara, dia yakin bisa menghasilkan sesuatu yang luar biasa.

Dia menambahkan sektor pemberdayaan ekonomi perempuan adalah hal yang penting. Menurutnya, gerakan yang sudah dimulai salah satunya dari pesantren. “Memang ada sebanyak 28 ribu pesantren di Indonesia dan yang tersentuh program ini masih sekitar tiga ribuan saja tapi kita harus terus bergerak supaya merata”

Semetara itu, ketua umum Fatayat NU, Anggia menyatakan acara yang digelar selama lima hari kedepan ini bertujuan untuk membentuk poros perempuan global.

“Poros ini gak sekedar poros tetapi menjadi media perempuan untuk bersuara tentang perdamaian” tuturnya.

Anggia juga menambahkan, ada 150 peserta yang mengikuti acara ini dari berbagai negara yaitu Australia, US, Jerman, Turki, Bangladesh, Filipina, Malaysia, Afghanistan, Somalia, Hongkong, Taiwan, Maroko dan India.

Presiden secara resmi membuka acara IYMWF 2018 ini dengan menabuh rampak didampingi oleh Menlu Retno Marsudi, Menag Lukmam Hakim Saifuddin, ketua PBNU KH. Marsudi Syuhud dan Ketua Umum Fatayat NU.

Baca Juga
Komentar
Loading...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More

Privacy & Cookies Policy