PERGUNU Gelar Silatnas

JAKARTA, BuletinNusantara – Pimpinan Pusat Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (PP Pergunu) menginisiasi penyelenggaraan Sarasehan Pendidikan dan silaturahim Nasional (Silatnas) Organisasi Profesi Guru Nasional. Sarasehan berlangsung di Gedung PBNU Kramat Raya Jakarta Pusat, Sabtu (24/11). Kegiatan diadakan sebagai salah satu bentuk peringatan Hari Guru Nasional, juga sebagai ajang silaturahim secara nasional organisasi-organisasi profesi guru tingkat nasional.

“Untuk merajut harmonisasi sesama organisasi profesi guru dalam rangka membangun dan meningkatkan mutu sistem pendidikan di Indonesia,” kata Ketua Pergunu, Aris Adi Laksono

Tujuan berikutnya adalah membahas regulasi terkait guru baik menyangkut kesejahteraan maupun perlindungan guru sebagai peningkatan kompetensi guru. Menurut Aris, di antara organisasi guru dan para guru banyak hal yang perlu ditingkatkan. “Pertemuan ini untuk membantu peningkatan organisasi guru dan guru-guru di Indonesia, baik yang mengabdi di sekolah maupun madrasah,” lanjutnya.

Selain kedua tujuan tersebut, sarasehan juga untuk merancang dan mewujudkan bagaimana diskriminasi dan perlakuan terhadap guru baik di bawah Kementerian Agama maupun Kementerian Pendidikan Nasional, tidak terjadi lagi.

Dalam sarasehan diagendakan perwakilan organisasi guru membuat sebuah komisi yang disebut Komisi Perlindungan Guru Indonesia. Nantinya melalui komisi tersebut organisasi guru dapat terlibat aktif baik dalam fungsi pengawasan, pelaksanaan dan perlindungan terhadap guru, serta menjamin kesejahteraan guru di masa yang akan datang.

Lebih besar dari semua tujuan tersebut adalah dapat berimbas pada perbaikan terhadap SDM guru dan organisasi profesi guru, serta meningkatkan pendidikan nasional. “Agar semakin bermutu, semakin baik dan melahirkan bangsa yang berkualitas sehingga dapat mewujudkan Indonesia emas,” imbuh Aris.

Ia menyebutkan sesuai amanat UUD 1945 untuk terwujudnya masyarakat adil dan makmur, sejahtera lahir dan batin, dimulai dari perbaikan mutu pendidikan dan mutu sumber daya pendidikan.

Sarasehan dibuka oleh Ketua PBNU H Juri Ardiantoro. Sementara pembicara pada sesi pertama adalah Rektor Universitas Terbuka (UT) Ojat Darojat dan Pembina Indonesia Emas Zulkifli Anas. Adapun organisasi profesi guru yang hadir, Persatuan Guru Nahdlatul Ulama, Forum Guru Muhammadiyah, Federasi Serikat Guru Indonesia, Federasi Guru Independen Indonesia, Persatuan Guru Madrasah Indonesia, dan Ikatan Guru Indonesia.

Ketua Umum PP PERGUNU, Dr. K.H. Asep Saifuddin Chalim menjelaskan pentingnya peran guru dalam mewujudkan sistem pendidikan yang bermutu sesuai kebutuhan masa depan.

Lebih lanjut, Kiai Asep yang juga pengasuh Pesantren Amantul Ummah menegaskan bahwa ukuran keberhasilan sistem pendidikan Indoensia adalah terwujudnya masyarakat indonesia yang adil, makmur, dan sejahtera sesuai cita-cita kemerdekaan Indonesia.

 

Nadi Sanjaya (Arya)

Baca Juga
Komentar
Loading...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More

Privacy & Cookies Policy